Selamat datang di BiologiOnline.Info

Pengertian dan Jenis Jaringan Epitelium

Rabu, 13 Februari 2013 0 komentar

Jaringan epitelium merupakan jaringan penutup permukaan tubuh, baik permukaan tubuh sebelah luar (mis: kulit) maupun sebelah dalam (mis: permukaan dalam usus, paru2, pembuluh darah, rongga tubuh)  berasal dari perkembangan lapisan ektodema, mesoderma, atau endoderma.

Salah satu contoh jaringan epitelium


Epitelium yang melapisi dinding dalam kapiler darah, pembuluh limfa, dan jantung, disebut endotelium. Endotelium berasal dari perkembangan lapisan mesoderma. Sedangkan epitelium yang melapisi rongga tubuh, misalnya perikardiu, pleura, dan peritoneum disebut mesotelium, yang sama-sama berasal dari lapisan mesoderma. Sel-selnya terlekat satu dengan yang lainnya oleh zat pengikat (semen) antarsel, sehingga hampir tidak ada ruangan antarsel. Maka jaringan ini dapat melindungi jaringan yang berada di bawahnya dari pengaruh lingkungan luar. Selain itu epitelium juga sebagai tempat pertukaran zat dari dalam atau dari luar tubuh, maka sifat permeabilitas sel sangan berperan.

Epitelium berdasarkan jumlah lapisan sel dan bentuk:
Dibedakan menurut jumlah selnya maka terdapat epitelium sederhana (selapis) dan epitelium berlapis. Dan berdasarkan bentuk maka epitelium dibedakan menjadi bentuk pipih, kuboid, dan batang. Selain itu, dikenal pula epitelium berlapis semu.

  1. Epitelium sederhana:

Ada yang berbentuk pipih, seperi kubus dan sepeti batang (silindris).
1. Epitelium selapis pipih (squamous). Bentuknya dari permukaannya seperti lantai ubin, tetapi tidak teratur. Berfungsi: sebagai jalan pertukaran zat dari luar ke dalam tubuh atau sebaliknya (pada dinding kapiler darah dan dinding alveolus paru2.)
2. Epitelium selapis kuboid (cuboidal). Dilihat dari permukaannya seperti rumah tawon / berbentuk poligonal (pada ovarium dan kelenjar tiroiddan tubulus ginjal).
3. Epitelium selapis batang (silindris). Dilihat dari permukaannya seperti epitelium kubus, tetapi pada potongan tegak lurus terlihat sel2 yang tinggi, memiliki silia pada permukaannya dan dijumpai pada oviduk (saluran telur). Sedangkan yang tidak memiliki silia, contohnya pada dinding sebelah dalam usus dan kantung empedu.

- Epitelium Belapis Semu: Epitelium ini sebenarnya tersusun atas sel selapis sel epitelium tetapi ketinggian sel yang menyusunnya tidak sama, sehingga terlihat berlapis. Contohnya: pada trakea.

b. Epitelium berlapis:
Tersusun ata 2 atau lebih lapisan sel. Sel paling dasar disebut sel basal dan terletak di atas membran basal. Di atas sel basal terdapat beberapa lapis sel yang bentuknya pipih, kubus, atau batang (bentuk lain: disebut epitelium transisional).

1. Epitelium berlapis pipih, pada permukaan kulit, vagina dan esofagus (permukaan epitelnya selalu basah).
2. Epitelium berlapis kubus, pada saluran kelejar keringat, folikel ovarium yang sedang berkembang, dan kelenjar ludah.
3. Epitelium berlapis batang (silindris), pada pemukaan uretra pria.
4. Epitelium transisional, pada kandung kemih, bentuknya bergantung pada derajat peregangan kandung kemih  pada saat terisi urin, maka sel2 bagian basal berbentuk kuboid / silindris. Sedangkan, lapisan tengah berbentuk kuboid dan lapisan atas berbentuk pipih sampai kuboid.


Epitelium berdasarkan struktur dan fungsinya:
a. Jaringan epitelium penutup: berperan melapisi permukaan tubuh dan jaringan lainnya. Jaringan ini terdapat di permukaan tubuh, permukaan organ, melapisi rongga, atau merupakan lapisan di sebelah dalam dari saluran yang ada pada tubuh (sebelah dalam saluran pencernaan dan pembuluh darah).
b. Jaringan epitelium kelenjar: tersusun oleh sel2 khusus yang mampu menghasilkan sekret dan getah cair (berbeda dari darah dan cairna antarsel).


Share this article :
 
Support : Biologi Umum | Download FILM | HMJ Pendidikan Biologi | UIN Alauddin | Budhiyanto.com
Copyright © 2011. Biologi Online - All Rights Reserved
Template Created by Biologi Online Modify by Budhiyanto.com
Proudly powered by Blogger